Alasan adanya nasikh-mansukh

Pertanyaan : 

Mengapa Islam mengajarkan bahwa firman Allah ada yang dirubah, dihapus, diganti oleh Allah (nasikh-mansukh)..? Apakah Allah tidak konsisten dalam menyampaikan firman-Nya..? 

Jawaban : 

Ayat mana saja yang Kami nasakhkan, atau Kami jadikan (manusia) lupa kepadanya, Kami datangkan yang lebih baik daripadanya atau yang sebanding dengannya. Tidakkah kamu mengetahui bahwa sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu? (al-Baqarah 106) 

Bagi tiap-tiap masa ada Kitab (yang tertentu). Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nya-lah terdapat Ummul-Kitab (Lauh mahfuzh). (ar-Ra'd 38-39) 

Perubahan, penghapusan, penggantian risalah bagi setiap umat dalam kitab suci merupakan keputusan Allah melalui utusan yang telah ditetapkan-Nya, karena terkait dengan ruang-lingkup ajaran, kondisi umat dan kemampuan mereka dalam menjalankan risalah Tuhan tersebut. Ajaran Taurat dan Injil ditujukan untuk kaum Bani Israil, maka ketika Al-Qur'an diturunkan kepada seluruh umat manusia sebagai kelanjutannya, beberapa syari'at dirobah.

Ketika ajaran Islam diturunkan melalui proses selama 23 tahun, ada syari'at yang ditetapkan dengan cara berangsur-angsur sesuai kemampuan masyarakat Makkah dalam menjalankannya. 

Bagi tiap-tiap umat telah Kami tetapkan syari'at tertentu yang mereka lakukan, maka janganlah sekali-kali mereka membantah kamu dalam urusan (syari'at) ini dan serulah kepada (agama) Tuhanmu. Sesungguhnya kamu benar-benar berada pada jalan yang lurus. (Al-Hajj: 67) 

Allah yang menetapkan ajaran-Nya yang harus dijalankan manusia, dan Allah juga memiliki wewenang untuk merubah dan menggantinya. Nasikh-mansukh berakhir pada masa kerasulan Muhammad SAW karena setelah itu Allah menetapkan tidak ada lagi nabi dan rasul yang diutus.